Film Jerusalem After Gibsons Ending

Epik Mel Gibson – “The Passion of The Christ” – berakhir dengan Kebangkitan Yesus. Tiga Peristiwa Suci yang signifikan Nonton LK21 Online terjadi selama empat puluh tahun setelah skenario Gibson. Hampir tidak ada yang pernah mendengar Peristiwa Glorious itu. Memang, “mini-seri” akan diperlukan untuk menggambarkan periode yang cukup setelah Penyaliban.

Tujuan Gibson hanyalah untuk menunjukkan secara dramatis dan gamblang, penderitaan Yesus. Film ini menahan “membersihkan” kekerasan, kebrutalan dan perilaku tanpa belas kasihan dari tentara Romawi atas tugas mengerikan mereka. Tujuan Gibson adalah untuk menunjukkannya dengan buruk, seperti apa adanya!

Namun demikian, Peristiwa-peristiwa berikutnya sama dramatis, penting dan Memuliakan Yesus, serta Allah, Bapa. Peristiwa-peristiwa ini telah dilindungi, diabaikan, disalahpahami, diabaikan atau ditahan dari semua kecuali segelintir ulama, terutama sarjana Yahudi. Sepengetahuan saya, hampir tidak ada cendekiawan Kristen yang mencoba mempelajari Peristiwa yang Agung dan mengilhami ini.

Tiga Acara tersebut adalah:

1st – The “Event” Pertama sebenarnya adalah serangkaian mukjizat Kuil yang sepenuhnya berhenti selama empat puluh tahun setelah Penyaliban. Beberapa “mukjizat” Kuil mulai muncul selama masa jabatan seorang Imam Besar Yahudi yang sangat dihormati, Simeon yang Adil (abad ke-4 SM). Mukjizat yang membesarkan hati ini muncul selama penyembahan di Kuil Suci Yerusalem. Namun, setelah masa Simeon, “tanda-tanda” ini tidak “dapat diandalkan” seperti Simeon. Terkadang mereka menunjukkan dan terkadang tidak. Ketika mereka muncul, itu dianggap sebagai “pertanda baik” bagi Israel. Setelah Penyaliban, mereka tidak akan pernah muncul lagi.

2 – Keberangkatan Kemuliaan Tuhan, (Hadirat Ilahi atau Shekhinah), “Pilar api dan Pilar Awan” dari Kuil. Ini adalah “semak terbakar” yang sama yang pertama kali berbicara kepada Musa, kemudian membawa orang-orang ke Tanah Perjanjian dan yang tinggal di Tempat Mahakudus di Kemah Suci dan akhirnya Bait Suci. Para Rabi (Tamud dan Midrash) melaporkan bahwa setelah meninggalkan Tempat Mahakudus tepat sebelum Paskah, Dia duduk di atap Kuil sampai Shavuoth (Pentakosta). Para rabi selanjutnya mencatat bahwa Shekhinah kemudian kembali ke Bait Suci, hanya untuk satu perpisahan terakhir yang “menitikkan air mata” ke Rumah Suci-Nya. Dia kemudian melanjutkan ke “gunung yang ada di sisi timur Kota” – Bukit Zaitun. Sejarawan Flavius ​​Josephus dan Eusebius juga melaporkan Peristiwa ini. Yosefus melaporkan tahun, bulan, tanggal dan jam keberangkatan awal Shekhinah. Peristiwa ini dinubuatkan dan digambarkan sebagai “visi” dalam Yehezkiel Bab 10 dan 11.

3 – Peristiwa ke-3 ini dimulai sekitar 3 ½ tahun sebelum pengepungan Romawi yang mengarah pada penghancuran Kuil. Shekhinah duduk di puncak Olivet selama tiga setengah tahun, memohon umat-Nya untuk “bertobat dan kembali kepada-Ku.” – “Tapi, kita tidak akan melakukannya.” Shekhinah kemudian naik ke Surga, hanya beberapa bulan sebelum tentara Romawi memulai pengepungan mereka, menghancurkan Kuil dan menghancurkan Yerusalem (70 M). – Shekhinah mungkin naik pada atau dekat titik yang sama dengan mana Pekerja Miracle “Galilea” telah naik empat puluh tahun sebelumnya (30 M).

Deskripsi para rabi tentang mukjizat dan “tanda” Simeon tercantum dalam Talmud Yoma 23-39 dan dijelaskan di sini secara lebih rinci sebagai berikut:

Pada Hari Pendamaian, Yom Kippur, dua “kambing jantan” dibawa ke hadapan Imam Besar. Juga, dua potongan lot ditempatkan di sebuah guci; pastor itu akan meraih ke dalam guci, memegang satu lot di masing-masing tangan ketika dia menghadapi kambing di depannya. Satu lot ditandai “Untuk Azazel” (yaitu, “kambing hitam”). Sepotong lainnya ditandai: “Untuk Tuhan.” Imam itu akan membuka kedua tangannya untuk melihat tekad dari undian. “Kambing yang berseberangan dengan undian bertuliskan” Untuk Tuhan “terbunuh, sebagian darahnya dipercikkan di Kursi Rahmat di Tempat Mahakudus dan sisa-sisanya dibakar. menjadi abu dan “dicurahkan” di atas Gunung Zaitun. Kambing yang berseberangan dengan loteng bertanda “Untuk Azazel” dibawa ke “hutan belantara” dan dilepaskan. (Kita bisa melihat bagaimana istilah “kambing hitam”

Mukjizat selama 40 tahun Simeon sebagai Imam Besar adalah bahwa lot “Untuk Tuhan” muncul di tangan kanan imam SETIAP tahun di Yom Kippur. Ini diamati sebagai “pertanda baik” bagi Israel.

Melambangkan tenggorokan kambing hitam yang telah dipotong, sebuah “tali merah” diikat ke setiap tanduk dan dilewatkan di bawah tenggorokannya selama upacara ini. Sebelum dibawa pergi ke hutan belantara, tali merah tua diikat ke salah satu gerbang Kuil.

Keajaibannya adalah bahwa, selama masa pemerintahan Simeon, tali merah tua akan secara misterius berubah putih ketika kambing dilepaskan untuk kebebasan di lingkungan barunya. Para Rabi yang dirujuk dari Yesaya 1:18 – “… meskipun dosamu merah seperti kirmizi, akan menjadi putih seperti salju; …” – memberi isyarat sukacita kepada Israel, dosa-dosa mereka telah diampuni untuk satu tahun lagi.

Tanda yang sangat berarti muncul selama masa Simeon mengenai tujuh kandil (Menorah). Tujuh lilin diposisikan di sepanjang dinding selatan Tempat Suci; lilin paling barat yang terdekat dengan Mahakudus, tempat Shekhinah tinggal di sana. Semua tujuh lilin dibersihkan setiap malam dan diisi ke tingkat yang sama dengan minyak. Lilin paling barat menyala pertama dan enam sisanya menyala dari nyala lilin barat. Namun, selama imamat Simeon, lilin paling barat selalu menyala setiap malam setelah semua enam lilin yang tersisa telah lama dikonsumsi!

Sesuai dengan Imamat 1: 7-8, para rabi menafsirkan bahwa hanya dua batang kayu yang dapat diletakkan di atas mezbah yang menopang tumpukan kayu untuk membakar korban.
Sebuah mukjizat menghasilkan bahwa, selama masa Simeon, dua batang kayu selalu bertahan selama satu hari penuh pengorbanan.

Ada keajaiban lain yang harus kita hilangkan untuk pertimbangan ruang.

Setelah Simeon meninggal, lilin paling barat akan kadang-kadang terus menyala setelah yang lain – dan kadang-kadang tidak. Akhirnya, selama “empat puluh tahun sebelum Kuil dihancurkan,” lilin paling barat tidak pernah mengalahkan yang lain. Talmud menyatakan (Shabbath 22b) mukjizat ini selalu diambil untuk menunjukkan Shekhinah ada di Israel. Dengan demikian, itu adalah kekecewaan ketika keajaiban itu berhenti, itu adalah peringatan bahwa Shekhinah akan pergi. Seperti yang telah kami nyatakan, sekitar empat puluh tahun kemudian (70 M) Tuhan memang berangkat dari Bait Suci dan naik ke Surga dari puncak Olivet.

Seperti halnya Lilin Paling Barat, setelah Simeon wafat, mukjizat-mukjizat lain “kadang-kadang” akan terwujud; meskipun, tidak “andal” secara teratur seperti sebelumnya. Ketika mereka muncul, tentu saja itu dianggap pertanda baik bagi Israel. – Yoma 39a menjelaskan:

sehingga para imam tidak dapat melakukannya tanpa membawa kayu sepanjang hari untuk tumpukan [di altar]. [Selama seluruh periode] berkat diberkati atas ‘omer, dua roti, dan roti sajian, sehingga setiap imam, yang memperoleh sepotongnya sebesar zaitun, memakannya dan puas dengan beberapa memakannya dan bahkan meninggalkan sesuatu. Sejak saat itu, sebuah kutukan dikirimkan kepada ‘omer, dua roti, dan roti lapis, sehingga setiap imam menerima sepotong kecil kacang: orang-orang yang baik hati menarik tangan mereka darinya, sementara orang-orang yang rakus mengambil dan melahapnya. ” memakannya dan menjadi puas dengan beberapa memakannya dan bahkan meninggalkan sesuatu. Sejak saat itu, sebuah kutukan dikirimkan kepada ‘omer, dua roti, dan roti lapis, sehingga setiap imam menerima sepotong kecil kacang: orang-orang yang baik hati menarik tangan mereka darinya, sementara orang-orang yang rakus mengambil dan melahapnya. ” memakannya dan menjadi puas dengan beberapa memakannya dan bahkan meninggalkan sesuatu. Sejak saat itu, sebuah kutukan dikirimkan kepada ‘omer, dua roti, dan roti lapis, sehingga setiap imam menerima sepotong kecil kacang: orang-orang yang baik hati menarik tangan mereka darinya, sementara orang-orang yang rakus mengambil dan melahapnya. ”

Tapi, sekarang dengarkan ini! –

Rabbi meratap lebih jauh dan sedih tentang status mukjizat-mukjizat ini selama periode yang dengan sedihnya mereka gambarkan sebagai: “empat puluh tahun sebelum Bait Suci dihancurkan” – sebagai berikut, dalam Talmud Yoma 39b:

“Rabi-rabi kami mengajarkan: Selama empat puluh tahun terakhir sebelum penghancuran Kuil, undian [‘Untuk Tuhan’] tidak muncul di tangan kanan; tali berwarna merah juga tidak menjadi putih; cahaya barat tidak bersinar. dan pintu-pintu Hekal akan terbuka sendiri, sampai R. Johanan bin Zakkai menegur mereka, mengatakan: Hekal, Hekal, mengapa kamu menjadi orang yang mengkhawatirkan dirimu sendiri? Aku tahu tentang kamu bahwa kamu akan dihancurkan, untuk Zakharia ben Ido telah bernubuat mengenai kamu: Bukalah pintumu, hai Libanon, supaya api dapat memakan pohon aramu.

* Hekal: Bangunan utama bait suci – (Mengacu pada Zakharia 11: 1)

Masa depan yang penuh malapetaka dinubuatkan bagi Israel dalam penghentian penuh semua mukjizat ini.

Menjelaskan “empat puluh tahun” di mana TIDAK ada mukjizat yang ditunjukkan di Kuil, kita mengingat peristiwa “11 – 9” Yahudi. Bait Suci dihancurkan pada hari ke-9 bulan Yahudi ke-11, Av –70 M. Kita lebih lanjut mengingat Peristiwa itu, yang digambarkan dalam film Gibson, yang terjadi “empat puluh tahun” sebelumnya, pada Paskah, 30 M. Orang Galilea yang lembut itu, yang mengajar dalam perumpamaan , menyembuhkan orang sakit, membuat “mukjizat” yang bahkan lebih luar biasa, dihukum mati di antara dua pencuri di kayu Salib. “Mukjizat” -Nya yang paling mulia adalah bahwa Ia dibangkitkan hidup-hidup dari Makam-Nya tiga hari setelah disalibkan, empat puluh hari kemudian naik ke Surga dari Bukit Zaitun. – TIDAK ADA mukjizat Kuil selama 40 tahun itu, tidak akan pernah lagi!

Sebagai catatan tambahan, mungkin ada pelajaran “9 – 11” yang halus di sini. Dalam Numerologi Alkitab, Angka Tuhan untuk Finalitas Ilahi tentang Penghakiman adalah “9.” – Nomor teleponnya untuk Disorder dan Kekacauan yang Ditahbiskan adalah “11.” – Mungkinkah ada “sinyal” Ilahi kepada suatu bangsa yang diberi peristiwa bencana pada hari ke 11 bulan ke-9 ?! — Sesuatu untuk dipikirkan.

Semua Peristiwa ini didokumentasikan dengan baik dalam sumber sejarah otentik; meskipun, yang dilaporkan dalam Alkitab hanya sebagai nubuat. Nubuat-nubuat itu digenapi ketika Peristiwa-peristiwa ini terjadi setelah kitab-kitab Perjanjian Baru yang terakhir ditulis. Karena ketidakhadiran itu dan karena skeptisisme anti-Yahudi, serta alasan-alasan lain yang kurang jelas, hampir tidak ada sarjana yang melaporkan kejadian-kejadian mulia dan signifikan ini kepada masyarakat luas. Waktu acara ini tampaknya bukan karena kebetulan. – Apakah Tuhan memberi tahu anak-anak Israel bahwa mereka telah melakukan kesalahan besar?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *